Menjadi Sekolah Ideologis yang Laris


Oleh : Ustadz Mohammad Fauzil Adhim

Selain mutu akademik, keberhasilan pendidikan di sekolah juga sangat dipengaruhi oleh seberapa besar tingkat kebanggaan para guru dan murid menjadi keluarga besar sekolah tersebut. Rasa bangga menjadi murid di sebuah sekolah, mempengaruhi bagaimana seorang anak menerima, menghayati dan menjalani nilai-nilai, budaya sekolah dan impian besar lembaga yang mendidiknya. Ini sangat penting untuk membangun karakter dan membentuk budaya belajar yang kuat.

Ukuran paling sederhana seberapa besar tingkat kebanggaan terhadap sebuah sekolah dapat dilihat dari seberapa besar minat masyarakat mendaftar ke sekolah tersebut. Semakin besar jumlah peminat yang ingin bersekolah, menunjukkan persepsi masyarakat yang semakin positif terhadap lembaga tersebut. Perasaan yang mendahului ini –initial credibility—menyebabkan sekolah memiliki kredibilitas dan kekuatan dalam membentuk sikap, cara berpikir dan karakter yang kuat, termasuk budaya belajar. Besarnya tingkat kepercayaan murid beserta orangtuanya terhadap sekolah memudahkan proses pembentukan kode perilaku (behavior code) utama. Kode perilaku ini sangat penting bagi tumbuhnya budaya unggul. Kode perilaku juga bermanfaat sekali untuk menciptakan identitas budaya sekolah.

Apa artinya? Keunggulan mutu akademik memang tidak bisa ditawar-tawar. Sekolah harus mengembangkan tradisi pembelajaran yang menjamin tercapainya standar mutu akademik yang tinggi. Tetapi sekedar bermutu secara akademik tidak cukup. Tak sekedar mencerdaskan otak, sekolah juga harus membangkitkan jiwa sehingga kelak para murid akan menjadi orang yang kaya inspirasi, kreatif, proaktif dan produktif. Mereka memiliki keyakinan yang kuat dan gigih dalam mewujudkan apa yang mereka yakini. Perasaan sebagai orang pilihan –karena tidak semua bisa diterima di sekolahnya—sangat bermanfaat untuk membentuk berbagai sikap mental tersebut.

Tetapi bagaimana mungkin perasaan sebagai orang pilihan akan tumbuh jika sekolahnya memang tidak diminati orang? Bagaimana mungkin kebanggaan itu ada jika sekedar mendaftar jadi murid saja orang malu melakukannya?

Karena itu, sudah saatnya sekolah-sekolah Islam belajar dengan serius bagaimana memasarkan sekolah. Kita memang harus mendesain setiap sekolah kita sebagai sekolah ideologis. Tetapi pada saat yang sama, melalui strategi pemasaran yang baik, masyarakat memiliki kepercayaan yang besar terhadap lembaga pendidikan yang kita kelola sehingga menjadi sekolah ideologis yang laris. Sesungguhnya, ukuran keberhasilan minimal dakwah melalui pendidikan adalah seberapa besar antusiasme masyarakat mempercayakan pendidikannya di sekolah kita.

Apa manfaat mempelajari dan menerapkan strategi pemasaran sekolah? Pertama, sekolah kita bukan sekedar bertahan sebagai lembaga pendidikan, lebih dari itu memiliki nilai tawar yang tinggi di hadapan para murid maupun wali murid. Imbasnya, kita memiliki kekuatan yang lebih besar dalam menjalankan berbagai program, terutama program yang melibatkan wali murid. Umumnya, wali murid memiliki keterlibatan emosi, waktu dan finansial yang tinggi jika merasa sekolah anaknya merupakan sekolah pilihan yang membanggakan. Menjadi wali murid sekolah favorit merupakan keuntungan emosi (emotional benefits) yang mendorong mereka untuk bersedia terlibat lebih banyak.

Kedua, strategi pemasaran yang tepat bermanfaat untuk meningkatkan citra sekolah sehingga bisa menjadi pilihan utama yang diingat orang (top of mind). Meningkatnya citra positif sekolah akan meningkatkan apresiasi publik. Manfaatnya, sekolah bisa mendapatkan calon murid lebih awal dibanding sekolah lain. Dengan demikian sekolah memperoleh murid baru yang lebih bagus mutunya.

Ketiga, pemahaman tentang pemasaran memudahkan sekolah untuk merumuskan positioning dengan lebih baik. Sekolah juga bisa lebih tepat menentukan targeting; siapa yang akan dibidik untuk menjadi murid dan wali murid. Kejelasan positioning dan targeting ini memudahkan sekolah melakukan promosi secara kreatif, efektif dan efisien. Tidak menghamburkan dana untuk sasaran yang tidak tepat. Selain itu, antar sekolah Islam bisa bersaing sehat. Tiap sekolah bisa saling membantu promosi sekolah Islam lainnya karena masing-masing telah menentukan positioning dan targetingnya dengan baik.

Insya Allah.

***
Sepenuhnya diambil dari sini.

Tagged: , , , , , ,

4 thoughts on “Menjadi Sekolah Ideologis yang Laris

  1. Rio Purboyo 2 Desember 2011 pukul 10:27 AM Reply

    Membangun Identitas yg ideal memang butuh pengkomunikasian ke pihak luar agar didapatkan Reputasi yg sesuai keinginan. Keduanya, Identitas dan Reputasi, membutuhkan seni tersendiri dalam mengelolanya. Nice note!

    Suka

    • Lailatul Qadr 8 Desember 2011 pukul 9:42 AM

      Cuma mengopi pasti saja, pak Rio…

      Suka

  2. Ibnu Muslich CH 1 Desember 2011 pukul 8:15 AM Reply

    insyaAllah…

    Suka

    • Lailatul Qadr 1 Desember 2011 pukul 9:15 AM

      ^__^

      Suka

Monggo bagi yang ingin menambahkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The True Ideas

(Ideas...don't die!)

Asmadi Tsaqib

Belajar, Berusaha, dan Berdo'a . . .

Ana Khoiruroh

Sederhana itu indah

Arisan Kata

Jangan Pernah Berhenti Untuk Menghiasi Dunia Dengan Kata

catatanalia

Hidup Boleh Sekali Tetapi Sekali Hidup Harus Berarti

Sajak Demokrasi

Memaknai Hidup Sebelum Tertidur

NailahKhansa

what I want, will I get with my ability. And I would believe that

another stories.

There's nothing perfect

we are who we are

just enjoy your life

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Khachaunw

#JOHITZ #KITARAPOPO

Just A Little Girl

Yesterday History, Tomorrow Mystery

Muslim Forester

Konservasi tak sekedar perlindungan

Komunitas Sejuta Guru Ngeblog

Berbagi Motivasi dan Inspirasi

Diary Hujan ™

karena hujan senantiasa mengajarkanku tentang arti cinta dan kehidupan...

shabrina si princess

Tempatku Berbagi Kisah...^_^

rindutanahbasah

Like a fool who will never see the truth, I will keep thinking something's gonna change

Nurita Putranti

eNPe berbagi pengetahuan dan pengalaman

MOERI ABDUH

corat-coret di dinding revolusi

Try 2B cool 'n smart...

Akin is speaking

Omnduut

Melangkahkan kaki kemana angin mengarahkan

Suka Roda Dua

Pecinta Roda Dua

Catatan Cinta Najma

Melangitkan Cinta.. Mendekap Cita.. Menggapai Syurga..

Ransel Reot

"Ransel dipunggung dan berpetualang!!!"

Dailynomous

Bukan Buku Harian Untuk Dituliskan Bukan Diabadikan

Ika Wulandari (Gelbo)

My so *not* interesting journey

Noted

once upon a time...

Blogger Cilet-Cilet

cilet /cilét/ a, cilet-cilet a 1 tidak sungguh-sungguh; 2 pura- pura; 3 ecek-ecek: blogger ~; traveler ~

CATATAN CADERABDUL PACKER

Doyan Kelayapan, Backpackeran, Travelling, Moto, Coretan, Celotehan

Zaydan's Room

Great place to pour Creatives Ideas

The Daily Post

The Art and Craft of Blogging

J4uharry

Membayar cita-cita dengan jerih-payah yang pantas !!!

D Sukmana Adi

weekEndTraveller, Culinary, Lifestyle and Daily

Dapur Hangus

Catatan Chef Abal-abal

Catatan Keluarga Darmawan

....life is an adventure, never stop try and pray ....

RANISROOM

selamat datang di bilik cinta Rani

~*Catatan Perjalanan*~

Karena memori kita tak senantiasa ada di sana - menyimpan semuanya

expareto.wordpress.com/

A FREEDOM OF WRITING

Moel

catatan refleksi & pemikiran

ngopi saja

pura-pura blogging sambil ngopi

ASE ADVENTURE

You Never Know What The Mountain Will Teach You

Secarik Motivasi Diri

Selalu ada hikmah di balik tulisan

Berbagi Kisah

Let's share and we have fun!

syifarahmp

My Passion In Life

Ghazwanie mind(ed)

sebuah catatan untuk ketiga anakku tersayang

Sekedar curhat

Tulisan curahan hati

Hidup Tidak Mengenal Siaran Tunda

Blog pindahan dari kopiradix dot multiply dot com

%d blogger menyukai ini: